Wednesday, February 25, 2009

LIMA ADIK BERADIK YATIM PIATU MENJADI KELUAGA BAIT AL-AMIN

LIMA ADIK BERADIK YATIM-PIATU & DUA ANAK YATIM MENJADI KELUARGA BAIT AL-AMIN


Berat mata memandang berat lagi bahu memikul...termenung jauh seorang ibu tunggal yang menerima kehadiran 5 orang anak saudaranya yang menjadi yatim-piatu setelah perginya kedua ibu-bapa mereka menghadap ilahi , disamping dua orang anaknya yang menjadi yatim setelah suaminya juga menyahut panggilan ilahi.
Hanya bertugas sebagai Guru Kafa dengan pendapatan hanya RM500.00 dengan kehidupan yang tidak begitu selesa menjadikan ibu tunggal ini acapkali termenung memikirkan masa hadapan anak dan anak saudaranya.

Aku diberitahu oleh Kakak Ipar yang bertugas sebagai pendidik yang mengajar anak-anak tersebut akan permasalahan mereka, lalu aku cuba mengatur janji untuk menziarahi anak-anak tersebut.Ya..memang benarlah kata orang Berat Mata Memandang Berat Lagi Bahu Memikul...Berat kepada ibu tunggal yang menjaga anak-anak tersebut.


Anak-anak Yatim dan Yatim-Piatu Merenung Masa Hadapan Mereka
Aku juga termenung sendirian...apakah harus aku mengambil anak-anak ini untuk ditempatkan di Bait Al-Amin. Lima orang anak Yatim-piatu dan Dua orang Anak Yatim..tujuh orang semuanya, dimana 2 orang anak lelaki dan 5 orang perempuan sedari kecil umur 6TH. Dengan jumlah pelajar yang sediada seramai 45 Orang sudah cukup buat masa ini dipenuhi di Teratak Bait Al-Amin. Malah sebelum ini aku terpaksa menolak dengan cara baik kemasukan anak-anak Yatim diluar sana untuk memohon tinggal disini..yang mana aku mereka masih lagi boleh dijaga oleh ibu masing-masing.
Memang tidak sepatutnya aku menolak kemasukan mereka,...namun apakan daya keadaan infra Asrama yang belum betul-betul lagi selesa buat mereka terutama Asrama Puteri. Setakat untuk memberi makan minum biarpun seratus orang pelajar InsyaAllah mungkin aku boleh berikan..namun tertunaikah tanggungjawab aku untuk memberi pendidikan yang begitu sempurna buat anak-anak tersebut..tak kira dari segi ilmu duniawi dan juga ilmu akhirat untuk bekalan disana nanti.


Rumah Yang Menjadi Tempat Berteduh Anak-anak Ini Dari Panas Dan Hujan

Terlalu besar amanah yang harus aku laksanakan buat Anak-anak di Bait Al-Amin. Memang dalam perancangan aku untuk menggantikan Asrama Puteri (Bangunan Kayu) yang sediada untuk aku dirikan bangunan Asrama Dua tingkat yang meliputi asrama puteri, kantin, surau dan perpustakaan yang lebih sempurna. Namun apakan daya semua itu perlukan Dana yang sedang aku usahakan.
Namun setelah aku amati nasib dan rintihan anak-anak yatim-piatu tersebut, hati aku benar-benar terusik..apatah bila aku tatapi wajah anak kecil yang paling bongsu berumur 6 Tahun Nur Rashidah..Dia seakan merindui kehadiran ayah dan ibu tercinta..namun segalanya telah tiada...walaupun ada cubaan individu untuk mengambil sebahagian anak-anak ini...namun mereka tidak mahu berpisah adik beradik...airmatanya mengalir yang pasti terlalui merindui belaian kasih sayang dari seorang ayah dan ibu...kini semuanya tiada lagi.
Lantas..setelah aku tatapi satu persatu wajah anak-anak ini..satu pengharapan yang terpancar dari anak-anak ini inginkan pembelaan dalam kehidupan mereka. Aku bersetuju untuk mengambil anak-anak tersebut walaupun dalam keadaan tempat yang tidak begitu memberi keselesaan sepenuhnya buat anak-anak puteri...namun aku percaya rezeki yang datangnya dari Allah pasti ada buat anak-anak tersebut.
Ya Allah...kepadamu jualah ku pohon agar diberi kekuatan dan ketabahan untuk aku memikul amanah yang diberikan kepada ku buat hari-hari yang aku lalui bersama Anak-anak di Teratak Bait Al-Amin ini....amien.

1 comment:

Kechau Tersang Boston said...

May allah bless you in this world and hereafter and may Allah grant you , your family and the childrens , the wealth from halal sources and guide all of you and to all muslims in this world and hereafter , ameen .