Thursday, March 20, 2008

Bukan Itu Yang Kalian Minta -->Bersabarlah Anakku

Anak kecil yang tidak mengetahui apa-apa terpaksa membesar tanpa kehadiran ayah yang telah pergi menyahut seruan ilahi.

Pasti akan ku bela masa depanmu wahai anak ku...

19hb March 2008 Bersamaan 11 Rabiul Awal 1428 H...Pagi-pagi lagi aku telah menerima kunjungan tetamu seorang Pakcik yang datang dari salah sebuah kampung di Daerah ini. Seperti biasa aku bertanyakan Pakcik tersebut apa yang boleh aku bantu...pada mulanya aku berangapan kedatangan Pakcik ini untuk memberi sumbangan atau menyampai hajat kepada Anak-anak Bait Al-Amin...namun sebaliknya, ia meminta pertolongan dari aku.

Bergenang air mata Pakcik tu menceritakan satu persatu...barulah aku fahami yang Pakcik tersebut baru tiga bulan kematian menantunya...yang pasti empat orang cucunya kini telah menjadi anak yatim..hilang tempat bergantung. Dalam keadaan kemiskinan hidup ibu kepada empat orang anak tersebut menumpang tinggal dirumah Pakcik tersebut selaku ayah kepada ibu anak-anak tersebut..Apalah daya Pakcik tersebut, beliau juga dalam keadaan kemiskinan hanya sebagai penoreh getah..mengenangkan masa depan cucunya itu dia melangkahkan juga kaki ke Asrama Anak-anak Yatim Bait Al-Amin memohon agar cucunya dapat ditempatkan di Asrama Bait Al-Amin demi masa depan mereka.

Memang aku akui amat sedih mendengar tragedis cerita Pakcik tersebut..hampir cucunya tersebut menganuti agama lain kerana arwah bapanya adalah keturunan Bidayuh Sarawak..manakala keluarga di sebelah arwah bapa anak-anak ini memang mengamalkan ajaran agama lain...pengalaman untuk mengambil kembali anak dan cucunya dari Sarawak untuk dibawa ke Semenanjung sememangnya mempunyai semangat juang yang kental...sukar untuk aku bayangkan..namun aku kagum demi masa depan anak dan cucu-cucunya.

Namun diketika dan saat Pakcik ini meminta pertolongan untuk menempatkan 2 orang daripada 4 orang cucunya di Bait Al-Amin menimbulkan perasaan serba salah pada diri aku...Ini kerana infra pasarana tempat penginapan pelajar sekarang agak terlalu sendat..sebab itulah sekarang ini aku cuba sedaya upaya yang mungkin untuk mendapatkan dana bagi pembinaan blok asrama baru bagi keselesaan penempatan pelajar. Dengan harapan apabila terbinanya blok asrama baru Bait Al-amin ..mungkin aku dapat menerima lebih ramai lagi anak-anak yatim diluar sana yang semestinya memerlukan perhatian...namun apakan daya setakat ini kemampuan yang dapat aku berikan buat masa ini...bersabarlah wahai anak-anak ku.

Petang hari tersebut aku dan abie mengunjungi kediaman Pakcik tersebut untuk melihat anak-anak yatim tersebut..Ya Allah , tersentuh benar hati aku apabila mereka berlari-lari menghampiri kami dan memeluk kami..sedangkan itulah pertama kalinya aku bertemu mereka, mungkin mereka menyangkakan ayah mereka yang telah kembali menemui ilahi pulang semula untuk menemui anak-anak ini....paling yang membuat aku tersentuh apabila terpandang wajah anak kecil comel (Gambar seperti di atas) yang baru berusia 4 bulan menggenggam erat jari aku seolah-olah minta untuk tidak dipisahkan dengan ayahnya yang telah pergi buat selamanya...tanpa dipaksa air mata tergenang juga bila melihat anak kecil ini yang tidak memahami apa-apa terpaksa membesar tanpa ayahnya yang telah pergi buat selama-lamanya.
Lantas bila mengenangkan masa depan anak-anak ini, aku dan abie bersetuju menerima kehadiran anak-anak tersebut di Bait Al-Amin...biar pun dalam keadaan infra yang serba kekurangan ...demi masa depan anak-anak ini yang harus mendapat pembelaan sewajarnya kami menerima dengan tangan terbuka..mudah-mudahan Allah mempermudahkan segala urusan kami dalam memikul amanah yang diberikan....aminnn.

2 comments:

Atiesya said...

salam kepada pemilik blog, ya allah andainya saya ini tergolong dari orang yg kaya raya teringin sy mengambil anak2 kecik utk di jadikan anak sy..ingin memberi kasih syg utk mereka..ttp apakan dy sy..ttp sy pernah menaruh harapan utk mengambil anak yatim yg masih kecik utk di jadikan anak sy.semoga suatu masa nanti sy impian sy akan tercapai jua..kalau di izinkan Allah s.w.t...sybas dan tahniah buat tuan kerana berhati mulia......semoga allah membalas segala jasa baik tuan.........

FARIZYUSOFF said...

BERAT MATA MEMANDANG, BERAT LAGI BAHU YANG MEMIKULNYA... SEBAGAI HAMBA ALLAH YANG KERDIL, KITA TIDAK DAPAT LARI DARI MENERIMA DUGAAN DAN CABARAN DARIPADA ALLAH SWT. SAYA SEBAGAI MANUSIA TIDAK MAMPU UTNUK MEMBANTU DARI SEGI MEWANGAN TETAPI SAYA HANYA MAMPU BERDOA AGAR SEMUA ANAK-ANAK YATIM MENDAPAT KERDHAAN ALLAH DAN BERJAYA DI DUNIA DAN DI AKHIRAT... MANUSIA DI SISI ALLAH ADALAH SAMA SAHAJA...WASSALAM...